PKS Batal Koalisi Lawan Gibran

PKS Batal Koalisi Lawan Gibran

PKS Batal Koalisi Lawan Gibran

PKS Batal Koalisi Lawan Gibran – Ada beberapa pihak mengeluhkan pencalonan putra sulung Presiden Joko Widodo, Gibran Rakabuming Raka bersama Teguh Prakosa di Pilkada Solo 2020. Terlebih, Gibran mendapat rekomendasi PDI Perjuangan, yang batal mencalonkan kader seniornya Ahmad Purnomo.

Kendati ada beberapa pihak yang mengeluhkan, hingga kini pencalonan Gibran-Teguh belum diikuti oleh kehadiran calon penantang.

Karena belum ada penantang bagi Gibran-Teguh di Pilkada Solo, banyak pihak memprediksi pasangan tersebut akan melawan kotak kosong.

Presiden Partai Keadilan Sejahtera (PKS) Sohibul Iman mengurungkan niatnya berkoalisi dengan Partai Demokrat di Pilkada Solo 2020.
Keputusan itu diambil Sohibul setelah mengetahui Partai Demokrat ternyata tak memiliki kursi di DPRD Solo.

“Tapi perlu diketahui, saya juga baru tahu tadi ternyata Demokrat tidak ada kursi di Solo. Jadi ya, Demokrat tidak bisa bicara masalah mengusung atau tidak karena enggak ada kursinya,” kata Sohibul, Jumat, usai menerima kunjungan Ketua Umum Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono di Kantor DPP PKS, Jakarta Selatan.

Karena itu, Direktur Eksekutif Analis Politik Voxpol Center Research and Consulting Pangi Syarwi Chaniago berharap, ada partai lain yang turut mengajukan pasangan untuk menjadi pesaing Gibran-Teguh.

“Kita sangat berharap PKS memimpin gerbong parpol koalisi bertanding melawan Gibran,” ucap Pangi Syarwi Chaniago kepada Kantor Berita Politik RMOL, Jumat.

Saat ini bakal calon wali kota Solo baru memunculkan pasangan Gibran Rakabuming Raka-Teguh Prakosa yang diusung PDI Perjuangan dan sejumlah partai lain.

Kota Solo dikenal sebagai basis suara PDIP. Di kota ini PDIP berhasil menduduki 30 dari 45 kursi DPRD Solo.

Partai-partai lain harus rela berbagi 15 kursi yang disisakan PDIP. Lima kursi untuk PKS, satu kursi untuk PSI, lalu masing-masing tiga kursi untuk Gerindra, PAN, dan Golkar.

Dengan konstelasi politik tersebut, sulit bagi partai lain untuk mengusung calonnya sendiri. Pasalnya, partai pengusung disyaratkan menguasai minimal 9 kursi di DPRD.

PKS yang memiliki lima kursi, harus mencari teman koalisi untuk bisa melawan Gibran-Teguh. Namun, dari empat partai lain yang memiliki kursi di DPRD Solo, hampir semua telah mengisyaratkan merapat ke PDIP. Bahkan PAN yang disebut masih berpotensi digandeng PKS, telah merapat ke kubu Gibran.

“Menindaklanjuti kondisi Pilkada Surakarta, saya dapat perintah dari DPP supaya mengusung saudara Gibran sebagai cawali solo dan saudara Teguh sebagai cawawali Solo untuk 2020,” kata Ketua DPD PAN Solo, Achmad Sapari, Jumat pekan lalu.

PAN mengaku sempat menjalin komunikasi dengan PKS sebelum merapat ke PDIP. Namun, hasil hitung-hitungan kursi tidak memungkinkan kedua partai berkoalisi.

“Kalau PAN dengan PKS kurang satu. Itu yang memang agak sulit secara aturan atau regulasi, sementara partai lain sudah merapat ke sana,” imbuh Achmad Sapari.

Lebih lanjut, Sohibul menyatakan bahwa hingga saat DPD PKS Solo belum menerima laporan terkait kemungkinan partainya mengusung calon untuk melawan Gibran atau masuk dalam koalisi.

“Jadi kami belum bisa mengatakan nanti DPD ini arahnya akan ke mana. Hari ini belum ada laporan dari bawah belum ada pengajuan,” katanya.

Tanpa kandidat pasangan lain dari jalur partai, Gibran-Teguh berpeluang melawan kotak kosong. Terlebih, di jalur independen, pasangan Bagyo Wahyono-FX Supardjo (BaJo) masih menghadapi kendala di proses verifikasi faktual dari KPU Solo.

Sesuai aturan, pasangan independen harus mendapat dukungan 35.700 warga Solo untuk memenuhi syarat pencalonan. BaJo baru menyerahkan 35.142 KTP dukungan.

Ketua KPU Solo, Nurul Sutarti mengatakan saat ini pihaknya masih melakukan verifikasi faktual dukungan untuk pasangan BaJo. Hasil sementara agaknya kurang menguntungkan bagi pasangan itu.

“Hasil sementara di kelurahan-kelurahan, yang memenuhi syarat baru 28.629. Ini prosesnya masih berlangsung,” katanya saat dihubungi melalui telepon.

Koalisi PKS-Demokrat

Meski terancam tak mengusung calon di Pilkada Kota Solo, PKS tetap aktif menggandeng mitra koalisi di daerah-daerah lain. Kunjungan AHY ke Kantor DPP PKS hari ini jadi salah satu jembatan mematangkan kemitraan politik kedua partai.

Dalam kunjungan ini AHY yang didampingi Sekjen Demokrat,Teuku Riefky Harsya menyebut Demokrat dan PKS memiliki kesamaan, terutama dalam Pilkada 2020.

“Tentu tidak selalu sama konstelasi tingkat pusat dan daerah. Tapi yang jelas cukup banyak kebersamaan antara kader PKS dan Partai Demokrat dalam Pilkada. Tentu Ini jadi bahasan yang kami lakukan juga,” kata dia.

Sementara Sohibul mencatat koalisi Kedua partai sudah dipastikan di Kota Tangerang Selatan. PKS-Demokrat sudah memastikan bakal mengusung putri Wakil Presiden Ma’ruf Amin, Siti Nur Azizah dan Ruhamaben yang merupakan wakil dari PKS sendiri.

Koalisi juga akan dilakukan di daerah lain jika sudah ada surat keputusan DPP. Daerah-daerah itu antara lain, Kota Depok; Kabupaten Siak, Provinsi Riau; Provinsi Kepulauan Riau; dan sejumlah wilayah di Jawa Barat seperti, Kabupaten Cianjur, Karawang, dan Bandung.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *