Gerak-gerik Mencurigakan 2 Pria

Gerak-gerik Mencurigakan 2 Pria

Gerak-gerik Mencurigakan 2 Pria

Gerak-gerik Mencurigakan 2 Pria – Warga mengaku melihat ada dua pria mencurigakan di malam editor Metro TV Yodi Prabowo ditemukan tewas di pinggir Tol JORR Ulujami, Pesanggrahan, Jaksel. Seorang saksi bernama Syahrul (60) mengatakan kedua pria itu bukanlah warga setempat.

Polisi pun mengecek keterangan saksi tersebut ke lokasi yang dikatakan, yaitu di Jalan Inspeksi, Pesanggrahan, Jakarta Selatan, atau sekitar 400 meter dari Danau Cavalio. Untuk diketahui, sebelumnya anjing pelacak K-9 melakukan pelacakan sampai ke danau tersebut pada Sabtu lalu saat polisi olah TKP kasus kematian Yodi Prabowo.

Syahrul mengaku melihat dua pria itu berjalan kaki di Jalan Inspeksi, sekitar 400 meter dari Danau Cavalio, pada Rabu malam. Syahrul menyebut kedua pria itu lewat berselang 20 menitan. Selain Syahrul, ada saksi lain bernama Elvin (37) yang mengaku melihat 2 orang pria mencurigakan. Dari keterangan saksi, dua orang mencurigakan itu terus berjalan menuju ke arah TKP.

Orang pertama, sebut Syahrul, berjalan dari arah Jalan Ulujami Raya menuju Gang Haji Buang. Syahrul mengaku melihat pria itu di dekat warung, dengan posisi tangan sambil memegang ponsel seperti sedang menelepon.

“Saya bukan apa ya, terus terang aja itu orang tak kenal,” kata Syahrul kepada wartawan di Jalan Inspeksi, Pesanggrahan, Jakarta Selatan, Senin. “Kalau orang sini pasti ngomong ‘oh mau ke Gang Haji Buang’, kalau ini tak (dia bilang) ‘mau ke sana (Gang Haji Buang), dari atas mau ke sana’. Waktu itu kita tak tahu ada kejadian,” jelasnya.

Syahrul lalu menggambarkan ciri-ciri kedua pria itu. Pria yang lewat pertama berkacamata dengan badan agak kurus, sementara pria kedua memakai jas hujan dan kupluk dengan tubuh agak gemuk. Syahrul pun menaruh curiga kepada pria pertama karena terlihat buru-buru. Awalnya, dia mengira kedua pria itu hendak mencuri sepeda motor milik warga.

“Yang saya curiga itu yang kacamata, yang pertama. Karena dia nelepon, nelepon terus, ada orang tak permisi. Kalau orang sini aslinya lewat permisi, ini tak. Kayak buru-buru,” ungkap Syahrul.

“Yang mencurigakan saya itu takutnya sindikat kan sering kemalingan motor, itu doang,” imbuhnya. Syahrul mengaku ia menunggu kedua pria itu hingga pukul pukul 04.00 WIB, namun mereka tak kunjung terlihat lagi. Syahrul pun baru mengetahui Yodi Prabowo ditemukan tewas pada Jumat siang.

“Belum, tahunya Jumat saya lagi kerja. Justru saya ingat-ingat udah tiga hari berarti mulai Rabu dong. Saya panggil teman saya, ingat tak waktu kita orang lewat, ingat. Saya ke RW saya,” ujar Syahrul.

Sebelumnya diberitakan, editor Metro TV Yodi Prabowo ditemukan tewas di pinggir Tol JORR Ulujami, Pesanggrahan, Jaksel pada Jumat siang. Hasil autopsi, Yodi Prabowo diduga tewas sejak Rabu. Yodi Prabowo ditemukan tewas dengan luka tusuk di dada dan leher korban. Polisi menduga editor Metro TV itu tewas dibunuh.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *